Apr 19, 2011

Random..ness..

Hanya beberapa foto dan cerita yang ingin dipamerkan. Karena saya kan suka pamer. *kibasrambut

Oh btw, lucu deh. Jadi yaaaaa, ada seorang teman. Yang ketika saya membuat tas batik, ia bertanya ini itu dan tb2 dia membuat tas batik jg. Dan menjualnya lebih dulu daripada saya setelah sebelumnya dia menanyakan kapan saya akan launching. Saya si gapapa wong model jg beda, cuma jujur, sempat JLEB dalem banget. Dan sempat down. Dan sempat kesel setengah idup. Hehehe. Tapi karena sepatu saya juga banyak dibajak fotonya (fotonya lhooo, bukan hanya sepatunya, bahkan fotonyaaaa..) jadi ya saya diam saja. Insyaallah rejeki ga kemana. Amin amin. Lagipula, secara penggunaan materi dan desain berbeda, jadi yasuda, monggo saja. Launching duluan woro2 disana sini, monggo saja. Ngetag org sesuka hati tanpa permisi, monggo saja. Bilang bahwa pilihan saya menggunakan batik tulis instead of batik cap atau printing adalah salah krn batik cap dan printing itu jg bakal laku dan itu murah ya monggo saja. Saya akan tetap tersenyum saja.

Nah lalu, tadi saya ketawa ngakak. Karena sekitar lima menit setelah saya upload foto2 tas saya, tb2 status FB teman saya ini berubah menjadi "Aaargh..sok baik banget si loe. Mau ngetag aja minta ijin segala. Cari muka!!" Oh well oh well. Sejujurnya, bagi saya, tagging di FB itu hrs minta ijin. Saya terganggu kalau ada tmn yg tag jualannya tanpa minta ijin saya dulu. Pertama, itu ganggu banget di BB. Notifnya masuk terus. Saya tipe yg stres liat lampu BB kedap kedip. Suara sudah saya mute (silent total tanpa getar) cuma kan lampu masih kedip2 kl ada notif, jd ya ganggu aja bagi saya. Dan, etika berjualan, bagi saya, kalau mau jualan ya jangan tagging ke FB tmn yg juga jualan. Itu kayak nelikung aja gt, numpang jualan di lapak orang. Hehehe. So I avoid that. Saya pernah tag ke teman saya Sew Stories krn dia memang book satu buah tas, tapi lalu saya menyadari kalau FBnya itu utk jualan, jadi saya untag sendiri. Ga enak aja rasanya. Berbekal itu, saya sll minta ijin kalau mau tagging. Ijin itu gampang kok. Tinggal bilang dengan sopan tanpa memaksa. Simple. Tapi insyaallah berkah. Hehehe.

Back to teman saya itu, akhirnya ada yg jwb di komennya "Woy, kl asal tag jg ganggu kaleeee..bagus lah dia minta ijin dulu." dan saya ngakak. Hihihi. I don't have to explain anything right in front of her face kaaaan. Hahaha. Oh dan satu lagi, maaf ya teman, unlike u, saya ga pernah post jualan saya di grup bbm. Itu jg menurut saya mengganggu lhoooo. Teman saya yg lain sampe dengan niatnya keluar dari salah satu grup bbm gara2 ada yg post jualan dsitu. Clearly, itu mengganggu. :) So yeah, berjualan lah dengan fair. Saat anda menjual produk yang memang berkualitas, tdk perlu woro2 sana sini dan telikung sana sini, org jg akan cr produk anda. Ini saya ngomong gini bukan berarti produk saya uda paling bener ya. But at least saya ga pake cara2 di luar etika berjualan kayak yang kamyuuuu lakukan. Jadi skrg saya menikmati kebakaran jenggotnya kamu aja. Kalau km jelek2in pilihan saya, dan merasa jualan km uda ok, ga usa ribet donk ah. Hehehe. Jangan nyubit kalau ga mau dicubit atau tercubit ya. ;)

This is my line up babies td sore, hip hip hura banget deh liatnya. Seperti ingin tidur ditengah2 mereka. Hehehe.. Kalau mau liat koleksi lengkapnya bisa lihat di FB saya atau di webstore saya ya.


Dan ini mamanya Uta yang lagi beres2. Karena saya minta ia cuci tangan setiap kali habis memasukkan sumpel koran ke dalam satu tas dan akan memasukkan ke tas lainnya (karena kalau engga, karbon korannya bs nempel di batik, jd hrs di dry clean nanti tasnya..hehehe), ia bilang "Kalau gitu pake sarung tangan karet aja ya bu besok2.." Hihihi..


Dan ini Uta yang td ikutan saat saya sedang memotret tas2 itu. Saya lagi atur2, dia ribuuuut aja. Dari yang "..rambut uta uda kepanjangan ya ibu, nanti ibu potongin ya.." trus "uta ikut lomba warnain di sekolah, ibu. Ibu ajarin ya." lalu "Uta uda bisa baca donk ibu, kapan ke Ramedia?" dan "ini batik madura kemarin ya ibu. bagus." RANDOM banget kan tu anak. Sementara saya bilang "Bisa tunggu sebentar, nak, ibu biar foto dl, nanti ibu urus adek ya." Dan dia diam selama lima detikkan, lalu memulai lagi semua omongan2nya itu.  Hayah.*lapkeringet* Hehehe.


Dan ini tas pribadi saya. Tas ini tidak masuk ke koleksi yang saya perjualbelikan. Hanya ada dua model ini. Satu punya saya, satu lagi punya Tata. Tata melihat tas ini di blog ini bbrp waktu lalu. Saya sudah bilang tdk dijual krn memang ini hanya sample (bahkan punya saya dan Tata pun beda hasil jadi, namanya jg sample..hehehe) dan ternyata biaya produksinya besar sekali sehingga saya tdk bisa menjualnya dengan percaya diri. Hehehe. Jadi ya begitulah. Tapi lucunya, malah banyak yg nanyain. Lubna - desainer India - yang sedang bekerjasama dengan saya sampe bilang "Oh I really want it. Can u please make one for me again, please please please." dan saat saya bercerita teman saya ada yg suka juga sama tas ini, Lubna langsung nambahin "Oh, your friend cannot have it. Say it to her. Cus if there is another one, it's for me." Hahahaha. Saya si cengengesan aja. Wong batik Papuanya uda abis jg. Mesti pesen. Jauh. Dan ongkos kirim mahal. Hahaha.


Dan terakhir. Ini saya. Dengan poni yang uda kepanjangan sampai nyocok mata, harus di roll sbntr kl mau pergi biar agak mlungker. Kata Uta, dia mau potongin poni saya karena saya kan yang motongin poni dia kalau sudah kena mata. Saya agak ga percaya ya sama dia utk urusan potong memotong poni. Jadi saya sering alesan aja kalau dia uda singgung2 soal poni saya. Better hurry to the salon deh. Hehehe.


Oh well, that's all "pameran" saya. Tunggu pameran2 selanjutnya. Hihihi.

Senyum dulu ah.. :)

3 comments:

  1. siapa tmn lo itu lan? sini biar gue tabok *cari pelampiasan krn lg kesel*

    hahahhahahahah.. uta.. uta.. kapan2 perlu deh diketemuin ma akira.. biar sama2 random..

    itu batik kuningnya.... naksir.. tapi kok modelnya yg itu sih.. *melengos*

    ReplyDelete
  2. sukses terus ya bulan... kalo udah produksi tas yang bukan batik.. aliat kulit, please let me know.. :)

    ReplyDelete
  3. Arie: eeeeh, loe lagi kesel knapaaah???krn gw blm selesai ngerjain titah loe ya?huaaaa..eh batik kuning itu ada jolivinanya lhooo..*winks..hihihi..

    Mbak Dinna: Makasi mbak Din..ok ok i'll let u know kl nanti uda produksi yg full kulit.. :)

    ReplyDelete