Feb 21, 2013

Jadi perempuan itu....

Ini kalimat favoritnya KaMadja,

"Jadi perempuan itu ga boleh bisa semuanya! Nanti lelakimu ngapain?"

In a sensible way, bener juga. In another way, lha trus kalau kitanya ga bisa dan ga ada laki yang bisa bantuin, trus piye? Atauuuu, kalau ada lakinya tapi lagi ga bisa bantuin, trus piye?

Beberapa hari lalu saya dapat pentungan kalimat itu lagi ketika saya akhirnya berhasil memecahkan sandi morse (halah!) setting dan pemasangan kabel colok FirstMedia ke router saya. Wekekekek. Pas masang emang saya livetweet, berharap ada WINSKY yang akan jawab itu kabel dimasukkin ke colokan 1 atau WAN, dan settingnya diset ke '3G only' apa 'WAN only', tapi yaaaaa, Winskynya lagi mendem. Ga dijawab juga sampe akhhirnya saya coba-coba sendiri dan bisa! -____- *tungWincinah*

Trus KaMadja bilang, kalau masang router aja bisa sendiri, nanti lelaki saya ngapain? Saya jawab, ya lelakinya bayarin bulanannya. Tapi trus setelah berpikir sebentar, ehem, ini bulanannya dibayarin kantor, lha jadi iyah, lelakikuuuu, kamu nanti ngapaiiiinnn? Kikikiki...

Untungnya yang dapat 'sentilan' KaMadja bukan cuma saya (jadi ada temennya, lumejen lah ga berasa sendirian..*laaaah*), tapi juga Kakatete dan Kamie. Kami perempuan-perempuan yang rakit rak sendiri, gotong-gotong barang sendiri, ksana kemari sendiri, beli ini itu (pake) uang sendiri (yowoh!), dan selalu-berusaha-memecahkan-segala-permasalahan-sendiri. Digarisbawahi, 'selalu berusaha', ya kalau pada akhirnya ga bisa yaudah, nasip.. :p

Nah, back to omongan KaMadja, saya jadi mikir: Jadi perempuan itu harusnya gimana sih?
- Kalau saya mau pasang wifi, gada yang bisa bantu masangin, saya harus ke lantai 1 atau 3 kosan saya untuk ngetok pintu nyari koko-koko yang mau bantu saya pasangin itu wifi gitu? Atau nunggu ada lalaki yang dengan baik hati masangin? Nunggunya sampe kapan? Nanti kalau saya nunggu dipasangin dibilang manjaaaa.. Perempuan ga bisa ngapa-ngapaiiiin.. Piye?

- Kalau saya butuh beli hard disk external untuk simpan data, saya ada uang untuk belinya tapi supaya ga dibilang terlalu mandiri, saya harus tunggu ada lalaki yang mau beliin? Sampai kapan nunggunya? Emang lelaki itu kalau beliin ga pamrih? Beneran ikhlas gitu?

- Apa sih rasanya laki-laki saat perempuannya bilang, "Sayaaaang, aku mau ituuu.. Beliin dooonk..."? Atau "Beib, pasangin rak dooonk.."?, atau "Yank, baju ini bagus ga? Mau ya.."? Kalian senang dengernya, apa sebel? *Saya tahu akan ada yang jawab, "Ya seneng kok kalau ga sering-sering..", nah pertanyaan lanjutan, kapan itu menjadi terlalu 'sering'? Dua kali seminggu? Empat kali sebulan?*

Apa batasnya suatu hal bisa dilakukan oleh seorang perempuan tanpa membuatnya terlihat terlalu mandiri (dan tidak teraih)?

Apa batasnya perempuan bisa meminta ke lelakinya (atau yang bukan lelakinya.. :p) tanpa terlihat sebagai penuntut yang terus minta?

Apa saya senang kalau ada lelaki (atau bukan lelaki..atau yang setengah mateng.. *eh?!) membantu atau membelikan saya sesuatu?

Jawabannya: Mixed Feeling.. Antara senang dan tidak..

Di satu titik, saya senang. Dapet gratisan. Hahahahah...
Di titik lain, saya jadi ga enak kalau saya harus nolak sesuatu yang diminta lelaki itu (atau bukan lelaki itu..atau yang setengah mateng itu.. :p) di masa mendatang karena saya merasa dia sudah membantu/membelikan saya sesuatu.

Hihihi.. Ruwet yo..
Jadi perempuan itu kok....susah.. :))))

Senyum dulu ah.. :)

8 comments:

  1. Kalau menurut aku sih ya sebagai perempuan lemah lembut, baik budi, lajang serta jalang :">
    - sebagai individu kita harus menguasai survival skills seperti masak, cuci baju, beres2, pergi dari satu tempat ke tempat lain, masang alat2 elektronik, dll. Intinya bisa lah memenuhi kebutuhan hidup sendiri tanpa harus jadi kesusahan kalau sendirian.
    - sebagai individu musti punya pemasukan sendiri. Supaya apa? Supaya bisa belanja dan jalan2 dengan tenang hahahahahaha.. Terkait dengan ini juga harus bisa ngatur pengeluaran dan simpanan sendiri lah..

    Gue bilang sebagai individu, bukan sebagai perempuan, karena laki-laki pun harus punya kemampuan-kemampuan tersebut. Traditional gender-assigned roles is just that: traditional.

    Laki-laki yang mengeluh "kamu terlalu mandiri" itu menurut gue adalah laki-laki yang insecure akan maskulinitasnya dan perannya dalam kemitraan dengan pasangannya, dan dalam prosesnya bisa melemahkan pasangan hidupnya. Karena pada dasarnya ada dua individu dalam hubungan tersebut dan menurut gue masing2 individu harus berkembang menjadi individu mandiri sesuai tujuan masing-masing. Maka saat kemudian mereka bersinergi membentuk hubungan yang memiliki tujuan bersama, tujuan bersama ini bukan 'bagaimana supaya kita tergantung satu sama lain' melainkan 'bagaimana kita bisa saling bahu-membahu mencapai tujuan kita bersama'
    SUNGGUH SUPER SEKALI YA SAYA PAGI INI HAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHHAHA

    Kan kalau sama-sama bisa masak trus masaknya bisa gantian, nyuci piringnya bisa gantian, traktirnya bisa gantian, masang router wifi bisa gantian..
    Lebih enak gantian juga kan hehehe.. Yin dan yang aja lah, peran memberi dan menerima-nya gantian..

    Gue rasa orangtua pada umumnya mendidik anaknya untuk jadi individu yang mandiri dan berguna bagi nusa bangsa dan negara--bukan sebagai individu yang keberadaannya bergantung pada orang lain kan? So why should we be otherwise? :D

    Just my two cents :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG!!! SO SUPER, Silkoh!! So super!!! Like like like!!

      Delete
    2. bubuy..... baru baca yang inih, ah kamyu... sama aja ama gue, sering dibilang "cowok itu takut kali ket mau deketin elo, soalnya semua elo lakuin sendiri" trus gue jawab " hellow!!! kalo demi cowok dtg ke gue turs gue harus diem gk ngapai2in, lah.. anak2 gue makan apa? gue ke kantor gimana kalo gk nyetir sendiri?"

      jadi..... gue rasanya cowoknya aja yang cemen kalo gk berani deketin kita hahaha iya kan??!!!

      sekarang isis rumah gue cewek semua (riguel cowok satu2nya), nah kalo listrik mati, air mati, ya.... kudu gue kan yang benerin ^_^

      Delete
    3. Hahaha.. Indeed!! Kalau nunggu lakinya, trus rumah ga beres idup ga beres gitu?! Hihihihi.. Semangat Kaket!!

      Delete
  2. hahaha... like that!
    gue lagi bergantung banget sama iman nih... bergantung atas kebersihan apartemen, bergantung atas kebersihan piring/gelas cucian, bergantung atas keberlangsungan pakaian bersih (iman yg nge-laundry)... soalnya gw MALES... dan gak ada waktu... dan yg paling utamanya sih tetep MALES.... Dulu iman sempet bergantung soal makanan sama gue karena gw yg masak, tapi setelah beberapa minggu (setelah di-training cara nyalain kompor & masak-memasak), doi udah bisa masak spageti sendiri hari ini... I'm so proud of him... *eh* hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)) Selama bisa bersinergi, oke oke ajah...

      Delete
  3. Aku suka mindset kakka, dan semua yang komen keren-keren tuh masukannya :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ;) Terima kasih Ayu..:)

      Delete